Kapasitas Terpasang Pembangkit Panas Bumi Indonesia

 
Kapasitas Terpasang Pembangkit Panas Bumi Indonesia
 
Kebijakan pemerintah dalam rangka mendorong pemanfaatan energi panas bumi tertuang dalam Perpres No. 5/2006, tentang Kebijakan Energi Nasional menargetkan pemanfaatan panas bumi dalam bauran energi nasional lebih 5% pada tahun 2025 (target pembangkit panas bumi terpasang 7.200 Mega Watt).
Indonesia memiliki 351 lokasi daerah panas bumi (Neraca, PSDMBP 2019). Adapun klasifikasi  sumber daya panas bumi berdasarkan SNI 6009:2017 terdapat sumber daya Spekulatif 5952 MWe, Sumber Daya Hipoteteik 3387 MWe dan cadangan mungkin 9696 MWe, Cadangan terduga 1875.7 serta Cadangan Terbukti 3054.8 MWe.  
Saat ini energi panas bumi telah dimanfaatkan untuk menyokong ketahanan energi nasional, hingga Desember 2019 total kapasitas terpasang PLTP sebesar 2130.6 MW dengan rincian sebagai berikut :
Provinsi Jawa Barat  total  terpasang 1193.8 MW (PLTP Kamojang, PLTP Salak, PLTP Wayang Windu, PLTP Darajat, PLTP Patuha  dan PLTP Karaha)
Provinsi Jawa Tengah total  terpasang 60 MW (PLTP Dieng)
Provinsi Nusa Tenggara Timur 12.5 MW (PLTP Ulumbu, PLTP Mataloko)
Provinsi Sulawesi Utara 120 MW (PLTP Lahendong)
Provinsi Sumatera Utara 384.3 MW (PLTP Sibayak, PLTP Sarulla dan PLTP Sorik Marapi)
Provinsi Sumatera Barat 85 MW (PLTP Muaralaboh)
Provinsi Lampung 220 MW (PLTP Ulubelu)
Provinsi Sumatera Selatan 55 MW (PLTP Lumut Balai)

Kata Kunci : Kapasitas, Panas Bumi